Cerita Dota 2: Viper dan Pugna, Perseteruan di Dunia Nether

LIGA IBC – Selain dipenuhi oleh banyak karakter manusia gesit hingga dewa-dewa hidup, Dota 2 punya beragam karakter buas yang juga menyimpan kekuatan magis. Viper dan Pugna adalah dua Hero yang berasal dari dunia Nether Reaches yang belum banyak dibeberkan. Ternyata, selain berbagi takdir, keduanya juga tampil sama kuat dan muncul sebagai musuh bebuyutan. Penasaran sama hubungan kedua Hero yang menyimpan kekuatan misterius ini? Simak cerita Dota 2 berikut!

Baca Juga : Cerita Dota 2: Spectre, Sosok Energi Gelap di Semesta

Dunia Nether yang Penuh Teka-Teki

Di dalam dunia Dota 2, ada aturan kalau terdapat tujuh dimensi yang disebut sebagaiSeven Planes of Existence. Kekuatan magis misterius dengan corak warna hijau jadi ciri khas di dunia ini. Lewat biografi Pugna maupun Viper, dikatakan kalau Nether Realm merupakan sebuah kawasan planetary yang rusak berkat tumbukkan lempeng tektonik. Hingga akhirnya seolah-olah sisa tanah yang berada di dalamnya pecah belah dan kehilangan gravitasi.

Nampaknya, Nether merupakan sebuah kekuatan bercorak warna hijau yang jadi inti sebuah planet. Berkat luapan energi yang sangat besar, kehancuran planet tersebut enggak mampu dihindari lagi. Jika dikaitkan, ini bisa saja menyambung dengan legenda Mad Moon di mana tempat Radiant dan Dire dulu dikurung. Apakah mungkin bahwa planet yang disebut Nether Reaches merupakan bekas penjara dua Ancient yang kini jadi kubu peperangan di Dota 2?

Baca Juga : Sniper Akan Kembali Banyak Di Minati Setelah Update 7.22b

Viper Diperbudak oleh Pugna

Pada tulisan biografi miliknya, Viper disekap oleh seorang penyihir. Berusaha untuk menjinakkan sang Netherdrake ternyata enggak mudah. Viper lantas mampu melarikan diri dari sang penyihir. Berkat eksperimen yang gagal tersebut, Viper mempunyai sedikit kekuatan magis yang terpapar pada kulitnya. Ini bisa kalian lihat dari kemampuan pasif Viper Skin yang mampu menahan sihir serta kekuatan racunnya yang dibilang jadi semakin kuat.

Saat ditelusuri, ternyata sang penyihir yang dimaksud menyekap Viper adalah Pugna. Sang penyihir ternyata terbunuh namun berkat kemampuannya yang bisa menguasai sihir Oblivion, Pugna bisa terlahir kembali jadi sosok baru. Hal tersebut bisa terlihat dari cerminan Pugna yang kini lebih terlihat seperti tengkorak hidup ketimbang memiliki daging dan kulit.

Dendam dan Misteri Dunia Gelap

Berkat konflik di masa lalu, Viper punya sentimen terhadap para penyihir. Dia bahkan dikatakan sempat memperbudak seorang penyihir untuk membalas penderitaan yang pernah dia alami. Dengan menyiksa sang penyihir, Viper mampu mempelajari sihir gelap yang dikatakan sangat berbahaya. Pugna adalah salah satu sosok yang sangat terobsesi dengan hal tersebut. Sang penyihir adalah seorang Grandmaster di sebuah sekte kuno yang mampu menghisap kehidupan dari lawan-lawannya. Ini tercermin dari kemampuan miliknya, Life Drain yang bisa membuat Pugna meresap kekuatan lawannya.

Baca Juga : Resmi Rilis, Arcana Earthshaker Terlihat Memukau dan Mempesona

Di sisi lain, Viper jadi lawan natural untuk Pugna di pertarungan. Punya resistensi terhadap sihir membuatnya enggak bakal dengan mudah dikalahkan oleh sang Oblivion. Nampaknya, hubungan kedua Hero ini memang menyiratkan kalau para musuh bebuyutan di cerita Dota 2 ternyata juga saling membalikkan kemampuan di pertarungan.

***

Viper dan Pugna hanya dua Hero lain yang punya hubungan. Masing-masing juga sempat berinteraksi dengan Hero lainnya serta membentuk cerita lain yang cukup menarik. Kalau menurut kalian sendiri bagaimana? Apakah Viper atau Pugna yang bakal menang jika mereka bertarung kembali? Bagikan pendapat kalian di kolom komentar, ya!

Kunjungi : Situs Bandar Bola Terpercaya

Satu tanggapan untuk “Cerita Dota 2: Viper dan Pugna, Perseteruan di Dunia Nether

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *